Sejarah Linux Mint

LINUX MINT

Sejarah Linux Mint

Linux Mint dikembangkan di Perancis, dan dirilis pada tahun 2006, oleh Clement Lefebvre. Lefebvre ini sangat tertutup dan enggan untuk memberikan wawancara - biografi online-nya, secara total, adalah 'Tidak banyak mengatakan'. Akan tetapi ia telah berulang kali menekankan bahwa tujuannya dalam memodifikasi Ubuntu adalah untuk mencapai 'keanggunan'. Dalam prakteknya ini berarti berfokus pada kemudahan penggunaan, menggabungkan umpan balik pengguna, dan memilih skema warna menyenangkan dan layout.

Linux Mint - terus dikembangkan sejak saat itu, disatukan oleh sebuah tim yang berkembang sebagian besar berbasis di Eropa, dengan rilis baru setiap enam bulan. Selain 'standar' GNOME lengkap berbasis Ubuntu Mint, mereka telah menghasilkan rilis menjalankan KDE dan XFCE, dan bahkan Mint berdasarkan langsung pada Debian, memotong perantara Ubuntu. Pada tahun 2010 Mint adalah untuk rilis kesembilan, dan secara bertahap memperoleh reputasi sebagai sistem operasi yang ramah, stabil, dan dapat diandalkan. Itu tiba-tiba didorong ke pusat perhatian oleh serangkaian kejadian tak terduga.

Pertama, distributor dari antarmuka GNOME populer memutuskan untuk membuat beberapa perubahan radikal dalam bergerak dari Versi 2 ke Versi 3. ini banyak pengguna GNOME terasing. Mereka mungkin telah beralih ke sistem KDE - kecuali bahwa pada saat KDE akan melalui kejang yang sama dalam transisi dari versi 3 ke 4. Pada saat yang sama Ubuntu beralih antarmuka standar sendiri untuk tata letak layar sentuh yang disebut Unity, yang terasing banyak pengguna masih lebih. Ada ayunan cepat dalam komunitas Linux terhadap yang lebih tua, sederhana, distro - dan Mint adalah yang paling dipoles dan akrab ini. Basis pengguna tumbuh pesat antara tahun 2010 dan 2013, dan akhirnya disaingi bahwa dari Ubuntu, mantan juara.

Lefebvre dan timnya menanggapi menonjol baru mereka dengan pesona dan penuh percaya diri. Mereka mengambil versi baru dari GNOME di papan dan 'dijinakkan' itu dengan menambahkan antarmuka mereka sendiri - MATE pertama (diucapkan Matt-ay, seperti dalam teh MATE), maka Cinnamon lebih eksotis, yang keduanya tetap tersedia sebagai pilihan bagi pengguna. Untuk tradisionalis nyata mereka telah mengembangkan versi Mint menggunakan lebih tua, sederhana XFCE GUI. Meskipun tim relatif kecil, mereka telah terbukti mahir mengantisipasi dan memenuhi kebutuhan pengguna. Ini akan memakan lawan distro yang sangat kuat untuk mengetuk Mint dari alas yang telah datang untuk menempati, dan tidak ada tanda-tanda itu terjadi segera.

Linux mint
Dekstop Linux Mint

Pengertian dan tujuan linux mint

Tujuan dari Linux Mint adalah untuk menghasilkan sebuah sistem operasi modern, elegan dan nyaman yang baik kuat dan mudah digunakan.

Linux Mint adalah yang paling populer Linux desktop distribusi dan 3 yang paling banyak digunakan sistem operasi di rumah belakang Microsoft Windows dan Apple Mac OS.

Beberapa alasan bagi keberhasilan Linux Mint adalah:

  1. Linux mint bertugas di luar kotak, dengan dukungan multimedia penuh dan sangat mudah digunakan
  2. Ini kedua bebas biaya dan open source
  3. Begitu friendly. Sehingga pengguna didorong untuk mengirimkan umpan ke proyek sehingga ide-ide mereka dapat digunakan untuk meningkatkan Linux Mint
  4. Berdasarkan Debian dan Ubuntu, menyediakan sekitar 30.000 paket dan salah satu manajer software terbaik
  5. Ini aman dan terpercaya. Berkat pendekatan konservatif untuk pembaruan perangkat lunak, Update Manager yang unik dan kekokohan arsitektur Linux, Linux Mint memerlukan sedikit pemeliharaan (tidak ada regresi, tidak ada antivirus, tidak ada anti-spyware ... dll).

Subscribe to receive free email updates: