Keuntungan dan Kerugian Sosial Media Saat Ini

Keuntungan dan Kerugian Sosial Media - Era globalisasi semakin di manjakan dengan teknologi dimana menjadikan semua pekerjaan semakin mudah. Salah satu nya keberadaan dari sosial media yang telah menghipnotis banyak jiwa sehingga melupakan kebudayaan dahulu. Tidak salah jika Jika ingin update, malah itu menjadi sebuah keputusan yang baik. Tapi yang perlu di garis bawahi disini adalah jangan kelewat batas dalam menggunakan sosial media karena dapat membawa ke arah yang negatif atau hal-hal yang tidak di inginkan. Maka dari itu, saya disini yang peduli kepada generasi-generasi penerus bangsa ingin menyampaikan keuntungan dan kerugian sosial media saat ini.

Baiklah, langsung saja kita masuk dalam pokok permasalahan. Di baca baik-baik yaa sehingga dapat membedakan nya dan dapat menanyakan kepada diri sendiri, apakah benar atau hanya fiktif belaka. 
Keuntungan dan Kerugian Sosial Media
Keuntungan dan Kerugian Sosial Media 

Lima Keuntungan Sosial Media

1. Terhubung ke Seluruh Dunia 

Seperti Facebook, Twitter, LinkedIn dan Pinterest menjadi komunitas jaringan sosial paling terkenal, dimana situs-situs baru yang bermunculan dengan secara teratur setiap harinya yang memungkinkan orang terhubung dan berinteraksi melalui Web.

Kemudian pada masing-masing situs tersebut, pengguna dapat menambah teman-teman baru, membangun hubungan bisnis atau hanya memperluas basis pribadi mereka dengan menghubungkan dan berinteraksi dengan teman-teman dari teman-teman - yang dapat memiliki efek perkalian dimana semakin hari semakin luas pertemanan. Lalu keberadaan sosial media pun begitu erat kaitannya dengan SmartPhone ibarat ban sama sepeda, sehingga begitu banyak yang menginginkan gadget baik itu Iphone atau Android, bagi Anda yang ingin tahu lebih jauh kelebihan dari keduanya, mungkin ada baiknya untuk membaca juga Kelebihan iPhone dibanding Android.

Koneksi ini dapat membantu dengan berbagai hal seperti:
  • Menemukan teman baru
  • Mencari pekerjaan baru
  • Bantuan lokasi
  • Mendapatkan dan memberikan produk dan layanan rujukan
  • Menerima dukungan dari individu-individu yang berpikiran
  • Membuat atau menerima karir atau saran pribadi
  • Mengakses berita secara real time

2. Terjalin Komunitas

Hal ini juga menjadi cara yang bagus untuk berbagi tips serta ide. Misalnya situs seperti Facebook dan Pinterest kini telah berhasil, karena kemudahan di mana seseorang dapat belajar - dan berbagi - informasi tentang hobi, kerajinan, memasak, berkebun dan kegiatan do-it-yourself lainnya. Tentunya dengan berbagi, kita dapat menarik orang yang berpikiran yang sama ke dalam lingkaran kita.

3. Berbagi Informasi secara Real-Time

Sekolah bukan satu-satunya pengaturan di mana berbagi informasi real-time. Media sosial pun bisa menjadi alat bantu bagi manajer untuk memanfaatkan dalam pertemuan tim, untuk penyelenggara konferensi digunakan untuk memperbarui peserta dan untuk orang-orang bisnis untuk digunakan sebagai sarana berinteraksi dengan klien atau prospek. Beberapa pemimpin akan sejauh untuk menyertakan Tweet atau pembaruan media sosial lainnya selama presentasi. Pendekatan ini dapat membuat acara lebih interaktif dan membantu presenter menjangkau khalayak yang lebih besar.

4. Target Iklan

Apakah Anda organisasi non-profit yang perlu mendapatkan kata keluar tentang penggalangan dana yang akan datang atau pemilik bisnis pemasaran produk atau jasa baru, tidak ada cara yang lebih baik daripada media sosial untuk mendapatkan pesan Anda di depan jutaan orang 24/7.

Meskipun media sosial dapat digunakan untuk menyebarkan pesan perusahaan gratis, fee-based pilihan periklanan juga tersedia. Salah satu aspek terbaik dari jaringan sosial adalah kemampuan untuk menyampaikan konten Anda hanya bagi pengguna dengan bunga yang paling potensial dalam produk atau layanan Anda. Setiap platform sosial menawarkan berbagai alat yang memungkinkan sebuah bisnis untuk memberikan konten khusus untuk kelompok sasaran yang sangat spesifik. Pendekatan ini dapat memaksimalkan jangkauan ditargetkan sambil meminimalkan limbah.

5. Peningkatan Kecepatan Berita Cycle

Tidak diragukan lagi, jaringan sosial telah merevolusi kecepatan siklus berita. Kebanyakan organisasi berita sekarang bergantung pada situs media sosial untuk mengumpulkan dan berbagi informasi. Sosial media - terutama Twitter - yang terus menjadi sumber utama untuk berita. Hari ini seorang individu dapat mengetahui, secara real time, apa yang terjadi di seluruh dunia. Ini telah menyebabkan pengembangan siklus berita hampir seketika karena semuanya dari serangan teroris crash mobil lokal dibagikan di media sosial, dengan cepat mengingatkan kepada teman tentang acara atau party.

Lima Kekurangan Sosial Media 

1. Backlash

Sebuah lelucon di antara teman-teman adalah satu hal tapi lelucon dengan dunia di-besar jauh berbeda. Ketika konten yang berpotensi menyinggung diposting online, jumlah umpan balik dapat berlebihan dan sering brutal. Hal ini terutama berlaku dengan mata pelajaran yang sangat dogmatis seperti politik dan agama. reaksi ini juga dapat memiliki dampak jangka panjang pada masa depan seseorang, terutama di dunia yang telah menjadi mangsa lebih-sharing. Bahkan siswa SMA belajar bahwa komentar yang mereka posting di media sosial dapat mempengaruhi apakah sebuah perguruan tinggi menyetujui aplikasi mereka untuk masuk.

Di zaman di mana narsis adalah norma, yang lebih-sharing bahkan mungkin mengubah pandangan dunia kita dengan menciptakan pola pikir yang lebih narcistic.

2. Kejahatan Terhadap Anak (Cyberbullying)

Penggunaan jaringan sosial dapat mengekspos individu untuk bentuk lain dari pelecehan atau bahkan kontak yang tidak pantas. Hal ini dapat terutama berlaku untuk remaja dan anak-anak muda. Kecuali orang tua rajin menyaring konten Web pandangan keluarga mereka, anak-anak bisa terpapar pornografi atau konten yang tidak pantas lainnya.

Selain melepaskan konten usia yang tidak pantas, era digital juga melahirkan fenomena sosial - cyberbullying. Hal ini sering dikenakan lebih kasar terhadap perempuan muda yang laki-laki dan, tidak seperti intimidasi tradisional, itu tidak terbatas pada interaksi fisik. Cyberbullying dapat terjadi 24 jam sehari, setiap hari dalam seminggu. Menambahkan ke alam ini pelecehan cyber yang anonim situs media sosial yang dapat meningkatkan keparahan serangan - di bawah janji palsu privasi.

3. Risiko Penipuan atau Pencurian Identitas

Apakah Anda suka atau tidak, informasi yang Anda posting di Internet tersedia untuk hampir semua orang yang cukup pintar untuk mengaksesnya. Kebanyakan pencuri hanya perlu sebuah potongan penting beberapa informasi pribadi untuk membuat hidup Anda mimpi buruk. Jika mereka berhasil mencuri identitas Anda, itu bisa dikenakan biaya mahal. Sebuah laporan pada Bankrate mengungkapkan milenium salah satu kelompok yang paling cepat berkembang menjadi korban. Hal ini terkait dengan kenyamanan kelompok dengan berbagi segala sesuatu secara online - termasuk informasi pribadi.

4. Waktu pembuang

Business Insider melaporkan bahwa media sosial adalah penggunaan paling populer dari Internet - email melebihi - dan smartphone dan perangkat mobile lainnya tampaknya menjadi kekuatan pendorong di belakang tren ini sejak 60 persen dari lalu lintas dari sumber mobile. The GlobalWebIndex jajak pendapat menunjukkan bahwa 28 persen dari waktu yang dihabiskan online di jaringan sosial. Dengan jenis angka, beberapa waktu yang dihabiskan di media sosial terjadi di tempat kerja. Ketika kunjungan ini adalah untuk kegiatan non-kerja terkait, dapat biaya perusahaan uang melalui kehilangan produktivitas. Sebuah laporan pada Forbes menyatakan bahwa 89 persen dari responden mengaku membuang-buang waktu di media sosial di tempat kerja.

5. Invasi Perusahaan Privasi

Media sosial mengundang perusahaan-perusahaan besar untuk menyerang privasi Anda dan menjual informasi pribadi Anda. Apakah Anda pernah diposting komentar di Facebook, hanya untuk melihat sebuah iklan muncul dengan konten yang terkait dengan posting Anda? 

Subscribe to receive free email updates: